Pemimpin Hizbullah mengeluarkan peringatan kepada Siprus atas dugaan dukungannya kepada Israel

Hassan Nasrallah memperingatkan akan serangan yang meluas di Israel dan menuduh Siprus memfasilitasi kegiatan militer Israel. 

Gaza, Kompas 1 net – Dalam pidato yang disiarkan televisi baru-baru ini, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengeluarkan peringatan keras tentang potensi konflik langsung dengan Israel, dan menegaskan bahwa tidak ada wilayah Israel yang tidak tersentuh jika terjadi perang skala penuh.

Bacaan Lainnya

Berbicara pada peringatan komandan senior Taleb Abdullah, yang tewas dalam serangan udara Israel, Nasrallah menekankan bahwa meskipun Hizbullah tidak menginginkan perang total, namun mereka sepenuhnya siap untuk melawan jika diprovokasi – dan bahwa mereka terus melanjutkan dukungannya terhadap Hamas di tengah konflik. meningkatnya ketegangan.

Nasrallah memperingatkan bahwa jika Israel memulai serangan besar-besaran terhadap Hizbullah, responsnya akan mencakup serangan komprehensif dari darat, udara, dan laut, yang secara signifikan akan mengubah situasi di Mediterania.

Dia secara khusus menyebutkan bahwa anjungan gas lepas pantai Israel dapat menjadi sasaran.

Nasrallah juga mengancam Siprus, menuduhnya membantu Israel dengan memberikan dukungan logistik melalui bandara dan pangkalannya. Ia menyatakan bahwa kerja sama semacam itu akan menjadikan Siprus bagian dari konflik, sehingga akan menimbulkan tindakan pembalasan.

Siprus membantah tuduhan tersebut, dan Presiden Nikos Christodoulides menegaskan bahwa negaranya tidak terlibat dalam operasi militer apa pun dan diakui atas upaya kemanusiaannya, di antaranya adalah koridor maritim Siprus-Gaza.

Nasrallah juga menyoroti kemajuan teknologi Hizbullah, yang membanggakan kemampuan pengintaiannya yang luas di wilayah Israel.

Drone milik kelompok tersebut diduga mengumpulkan rekaman berjam-jam dari situs militer sensitif, yang menurut Nasrallah berada dalam jangkauan Hizbullah untuk potensi serangan.

Situasi di sekitar perbatasan Israel-Lebanon dan Timur Tengah masih sangat tegang, dengan militer Israel bersiap menghadapi berbagai skenario konflik yang lebih luas.

 

Source : Euronews

Pos terkait