Tren uang TikTok yang bisa menghemat keuangan Anda tahun ini

Penganggaran yang besar dapat membantu penabung untuk tetap berpegang pada tujuan keuangan mereka, sekaligus meningkatkan inklusi keuangan dan mengurangi tabu seputar uang

Kompas 1 Net- Menabung tidak lagi menjadi kekhawatiran sebagian besar orang, dengan inflasi yang masih sangat tinggi di seluruh Eropa, dan harga kebutuhan sehari-hari meningkat pesat.

Hal ini menyebabkan banyak orang harus mengurangi kemewahan dan pengeluaran yang tidak penting seperti minum dan makan di luar, berbelanja, bepergian, dan melakukan perawatan pribadi.

Namun, tekanan sosial untuk melakukan hal-hal ini mungkin masih ada dalam banyak kasus, terutama dengan media sosial yang masih membuat semua orang yang Anda kenal terlihat menjalani kehidupan terbaiknya.

Mungkin juga akan lebih tidak nyaman dan memalukan jika Anda menolak teman dan kerabat untuk menghadiri pertemuan sosial dan aktivitas lain yang mungkin tidak ingin Anda lakukan.

Ikuti tren terbaru TikTok: penganggaran besar-besaran, yang diklaim memungkinkan Anda mengambil kembali kendali atas keuangan Anda.

Diciptakan oleh komedian dan penulis Lukas Battle, penganggaran yang besar membuat TikTok dan platform media sosial lainnya terguncang pada awal tahun ini. Ini semua tentang bersikap vokal, terbuka dan jelas tentang memiliki uang, tetapi tidak ingin membelanjakannya.

Melalui hal ini, masyarakat tidak hanya berhasil mengurangi tabu dalam membahas keuangan, namun juga menetapkan tujuan dan batasan yang tegas bagi diri mereka sendiri.

“Bersikap autentik dan memiliki batasan dalam cara kita membelanjakan uang, serta mampu mengkomunikasikan pesan tersebut kepada dunia di sekitar kita, akan menghasilkan lebih banyak tabungan dan melunasi lebih banyak utang,” kata Alaina Fingal, pemilik situs penganggaran The Uang Terorganisir, seperti dilansir CNETUang.

Namun, ini bukan tentang tidak keluar rumah sama sekali, atau menolak setiap undangan sosial. Sebaliknya, ini tentang memprioritaskan hal-hal yang benar-benar ingin Anda terima, bukan hal-hal yang membuat Anda merasa tertekan untuk mengatakan ya.

“Ada banyak tekanan yang harus dikeluarkan, terutama ketika Anda melihat begitu banyak produk yang diiklankan kepada Anda sepanjang waktu, atau gaya hidup yang tidak dapat dicapai,” Battle, dilaporkan kepada CNBC.

“Mari kita sampaikan pesan kepada korporasi mengenai tingkat inflasi nasional. Mari kita ambil sikap. Ini bukan soal ‘Saya tidak punya cukup uang.’ Ini soal ‘Saya tidak mau menghabiskan uang.’”

Penganggaran yang keras menekankan pembagian tujuan dan harapan finansial secara terbuka dan tanpa ragu-ragu dengan orang-orang dalam hidup Anda. Di satu sisi, hal ini juga memungkinkan Anda untuk melepaskan diri dari ekspektasi masyarakat seputar keuangan dan gaya hidup serta memprioritaskan tujuan dan kebutuhan Anda sendiri.

Oleh karena itu, ketika seseorang menolak keterlibatan sosial, Anda dapat memberikan alasan yang tepat mengapa Anda memilih untuk menyimpan uang tersebut dan untuk apa Anda ingin membelanjakannya.

Ini bisa berupa tujuan yang lebih kecil, seperti menabung untuk acara atau barang khusus, atau tujuan yang lebih besar, seperti rumah atau liburan mewah. Bisa juga dengan memprioritaskan pembayaran lain yang lebih penting atau mendesak seperti hipotek, pinjaman mahasiswa, dan jenis utang lainnya.

Dengan melakukan hal ini, hal ini juga mendorong rasa komunitas dan inklusi keuangan, dengan berbagi dan mengakui bahwa sebagian besar masyarakat mempunyai hutang, kesulitan dengan biaya hidup, atau lebih memilih untuk tetap berpegang pada anggaran karena berbagai alasan. Dengan cara ini, hal ini juga mengurangi isolasi sosial dan ketakutan akan ketinggalan (FOMO).

Tidak hanya itu, praktik menjadi lebih terbuka terhadap keuangan sebagai masyarakat dan komunitas juga dapat menghasilkan lebih banyak tujuan bersama, serta tips dan rencana untuk mencapainya. Masyarakat juga akan merasa lebih didukung oleh teman dan keluarga, sekaligus lebih bertanggung jawab terhadap diri mereka sendiri, sehingga lebih cenderung untuk tetap berpegang pada anggaran mereka.

Di TikTok, influencer seperti Jenny Park (@mohaewithjennypark) dan Shanna Miller (@shannatravels) adalah beberapa di antara mereka yang berbagi tips penganggaran, termasuk memaksimalkan tabungan pensiun dan menipu tujuan wisata – yang seharusnya beranggaran lebih rendah dan tidak terlalu ramai dikunjungi.

Penganggaran yang besar dapat membantu Anda mengelola segalanya mulai dari pembayaran pinjaman mahasiswa hingga pembayaran pajak dan tagihan kartu kredit. Oleh karena itu, ada beberapa cara untuk mempraktikkannya, seperti menyarankan bertemu teman untuk minum kopi atau makan bebas alkohol, untuk menghemat uang untuk minum.

Beberapa orang juga memilih pertemuan yang lebih hemat anggaran dan tidak melibatkan restoran mahal, seperti piknik, atau berjalan-jalan di taman. Penipuan tujuan perjalanan adalah cara lain yang sangat populer agar orang-orang tetap menikmati perjalanan tetapi tidak menghabiskan banyak uang di lokasi wisata.

Jika menyangkut keluarga, penganggaran besar dapat dilakukan sejak dini, dengan menanamkan kebiasaan dan nilai-nilai keuangan yang sehat pada anak-anak semasa kecil. Tujuan tabungan yang jelas, baik secara individu maupun sebagai keluarga juga dapat membantu, seperti halnya mendokumentasikan pengeluaran Anda baik di buku catatan atau aplikasi, untuk melacak pengeluaran.

Membawa makan siang sendiri ke kantor, pergi berbelanja di supermarket, atau merencanakan jalan-jalan saat happy hour bisa menjadi cara kecil untuk mencapai tujuan finansial Anda.

Namun, penting bagi Anda untuk tidak terlalu sering melewatkan acara-acara sosial, yang dapat menyebabkan isolasi dan motivasi yang buruk, dan bahkan dapat membuat Anda tidak lagi ikut-ikutan sejak dini.

Penting juga untuk menghindari membagikan rincian keuangan pribadi Anda secara berlebihan, seperti berapa banyak penghasilan Anda, atau berapa banyak tabungan Anda. Demikian pula, cobalah untuk tidak membandingkan diri Anda dengan tujuan dan kemajuan orang lain.

Menurut studi yang dilakukan oleh perusahaan keuangan pribadi SoFi, dari 1.000 orang, 74% responden mengungkapkan bahwa mereka membeli sesuatu yang mereka lihat di Instagram, TikTok, atau Facebook pada tahun 2022. Angka ini merupakan lompatan dari hanya 40% orang pada tahun 2017.

Selain itu, 56% orang mengakui bahwa lebih dari separuh pembelian online mereka bersifat impulsif, dan generasi milenial merupakan kelompok belanja paling impulsif dalam hal pembelian online.

Di sisi lain, 12% responden Generasi Z mengatakan bahwa mereka tidak pernah membeli sesuatu secara impulsif secara online, sedangkan 10% generasi boomer mengatakan hal yang sama.

Media sosial bisa sangat membantu dalam perjalanan penganggaran Anda yang besar, terutama melalui beberapa tantangan, seperti tantangan “makan di tempat”, yang mengurangi tagihan restoran yang mahal.

Tantangan dan tip menabung lainnya seperti tantangan 52 minggu – di mana Anda menabung satu euro untuk minggu pertama dan secara kumulatif menambahkan satu euro lagi setiap minggu selama sisa tahun ini – atau menjejali uang tunai – di mana Anda menyisihkan uang tunai dalam amplop untuk pengeluaran yang berbeda kategori – juga dibagikan secara bebas.

Namun, dalam banyak kasus, media sosial mungkin menjadi penyebab keuangan masyarakat terkuras habis, sehingga menyebabkan pengetatan anggaran. Terkadang membuat batasan seputar keuangan, melalui penganggaran yang ketat, juga bisa terasa seperti satu-satunya pilihan yang tersisa, setelah mengeluarkan uang secara online secara berlebihan.

“Saat membuka Instagram dan secara rutin melihat foto-foto teman yang bepergian ke Eropa setiap bulan, atau menjelang makan malam setiap hari dengan harga $100 (€91,81) per orang di restoran di pusat kota, akan mudah bagi kita untuk merasa bahwa melakukan hal sebaliknya, menabung lebih banyak untuk a liburan tahunan tunggal, sebenarnya tidak‘hidup’”, Yuval Shuminer, CEO aplikasi penganggaran Piere, mengatakan kepada CNBC.

Perasaan tidak mampu dan takut ketinggalan juga menjadi lebih buruk melalui tren gaya hidup seperti kemewahan, atau produk viral seperti cangkir Stanley. Pengaruh media sosial juga dapat mencakup pendiktean jenis furnitur, dekorasi rumah, liburan, atau pakaian yang sebaiknya Anda miliki.

Karena pengaruh ini menyentuh begitu banyak aspek berbeda dalam kehidupan kita, akan lebih sulit untuk menentukan batas mana yang harus diambil.

Namun, pada akhirnya, semua ini bermuara pada pengorbanan hari ini demi masa depan yang lebih baik, yang tampaknya sedang dilakukan oleh kaum milenial dan Gen Z saat ini.

Hal ini juga menyebabkan perubahan paradigma dalam konten keuangan pribadi paling populer dalam beberapa tahun terakhir menjadi tips menghemat uang dan anggaran, dibandingkan cara menghasilkan uang dengan cepat.

Penafian: Informasi ini bukan merupakan nasihat keuangan, selalu lakukan riset sendiri untuk memastikan informasi tersebut tepat untuk keadaan spesifik Anda. Ingat juga, kami adalah situs jurnalistik dan bertujuan untuk memberikan panduan, tips, dan saran terbaik dari para ahli. Jika Anda mengandalkan informasi di halaman ini, maka risiko Anda sepenuhnya ditanggung sendiri.

Dikutip dari laman media Euronews berjudul The TikTok money trend that could save your finances this year. Oleh Indrabati Lahiri

Pos terkait